Followers

Monday, 11 June 2012

jaga anak perempuan lebih susah dari sekandang lembu?



Ramadhan hampir tiba, yet, aku tak buat practice apa – apa lagi. Gua duduk di anjung sambil menaip beberapa patah perkataan.  Sementara diri sibuk menghindari demam euro di facebook, aku suka melihat telatah manusia yang terikut – ikut dengan trend hidup semasa. Ramai awek – awek yang mula mengaku mereka peminat setia bola sepak dengan status yang tak kurang gediknya, wahlal sebelum ni life mereka lebih kepada shoping, tutti fruity, dan Mcd.


Aku baru lepas perintah adik perempuanku  Nur Kamilah @ Ella untuk membuat air teh untuk abangnya yang diktaktor ni. Jelas terpampang wajah masam menghiasi muka bila menerima titah mohor kekanda sulungnya. Namun apakan daya, dia cuma adik yang bertubuh halus manakala abang sulongnya bertubuh besar membuatkannya dia terpaksa patuh dalam keadaan rela.
ni adik perempuan aku no 2, Nur Kamilah

Seteko air teh o dihidangkan di atas meja bersebelahan laptopku. Hehehe, esok aku niat nak belikan pencuci muka untuk dia, garniaer light rasanya nama tu. Dia marah sebab aku guna pencuci muka dia dari minggu lepas sampai ke hari ni.  Dia sering bising sejak jerawat – jerawat kecil mula menghiasi dahinya, dan biasanya jawapan aku, “biasalah tu, ko tu dah nak jadi anak dara, memangla hormone dah mula berubah” jangan kopek (picit) nanti jadi parut, dah susut nilai”. Dan time tu la dia akan tarik muncung sepanjang depa. Mungkin kerana dia menyesal kerana abang sulong dia sangatlah tak romentik orangnya.

Dalam hidup ni, ko biasa dengar kadang – kadang pepatah orang tua “ nak jaga lembu sekandang, lebih senang dari jaga seorang anak perempuan”.  Well kalo ko tanya pendapat aku, si pengembala lembu, tak de la susah mana, bagi makan, bagi minum, cukup beberapa tahun, buat korban.  Cuma kalo dapat lembu liar, memang agak stress gak la nak handle, tapi lama – lama ok.


Anak perempuan? Aku tak de pendapat sebagai parents, Cuma aku boleh bagi pendapat sebagai abang. Mempunyai dua orang adik perempuan, yang agak dengar kata, kaki duduk rumah, tak ikut jantan naik motor, itu merupakan salah satu kesenangan buat aku. Hati aku tenteram, bila aku balik kebun, adik – adik perempuan aku, duduk rumah, main facebook, baca novel dan sewaktu dengannya.

Pernah minggu lepas, sekolah adik aku buat pertandingan battle of the bands kat sekolah dia. Dan biasalah naluri remaja – remaja baru nak naik ni. Entah kenapa pukul 5 petang, adik aku, Ella call handphone aku, cakap nak pergi tengok konsert tu kat sekolah dia.  Aku rasa  pihak sekolah tu dah bangang, wat pertandingan battle of the band kat sekolah? buat lepas pukul 9 malam plak tu? Apakah ini yang dikatakan pembangunan insan? Jangan cita banyak, aku pun cikgu gak.


Aku apa lagi, amik kereta, terus pecut dari kebun ke rumah. Sampai saja rumah,  adik aku buat muka seposen dia, sambil membulat – bulatkan mata macam cat in the boots.  Aku pun tak sampai hati, aku bagi dia pergi, dengan syarat aku ikut sekali. Maka temeterailah perjanjian di antara adik dan abang untuk pergi battle of the bands.


Adik aku dress up. Baju lengan panjang, dan berseluar jean, tudung tu menutupi dada dan disarungkan lagi dengan girl sweater.  Aku menjeling, dan dia pun paham yang aku cukup tak berkenan bila tengok dia berseluar jean, walaupun abang sulungnya merupakan pencuci mata tegar melihat anak dara lain berpakaian sendat tapi aku cukup tak rela kalo ada jantan – jantan lain menatap adik aku dari pelbagai aspek. Memang mintak pedang samurai aku la jawabnya.
nak mainkan adik aku? talk to my sword~


 Sampai sahaja di sana, tu dia, korang boleh tengok couple – couple muda dok pegang tangan. Awek – awek sekolah yang dah mula pandai free hair pada waktu malam, sedangkan waktu siangnya manis bertelitup dengan tudung. Rambut perang sana sini. Aku puji pihak sekolah sebab berjaya menarik kehadiran pelajar pada waktu malam, tapi kalo kehadiran macam ni buat apa?  Dah tak ubah macam tanjung ketapang pun ada . Tempat orang Muar biasa dok layan asmara muda mudi.

Aku pegang tangan adik aku, aku cukup risau kalau ada tangan lelaki lain yang nak pegang tangan dia, macam insiden di depan aku ni. Awek tu dok layan lentok kepala kat bahu pakwe dia. Memang romentik, pandai awek dia bermanja, tapi pikirlah. Aku empat kali couple, takde  satu pun yang kekal. Agak  - agak, dia bagi nikmat tu kat bf pertama, kedua dan ketiga, suami dia nanti dapat sisa je. Oh, sungguh sterotype permikiran gua, tapi aku rasa sterotype gua ni lebih bagus demi menjaga maruah adik – adik perempuan gua.

Tak sampai setengah jam, aku tarik tangan  adik aku, dan bisik kat telinga dia, “balik rumah jom, kita beli berger, leh makan sama – sama dengan emak ngan afiq. Adik aku senyum, dan aku pun paham dia tak biasa dengan situasi ni.

Aku admit aku bukan lelaki yang baik, aku horny, aku gatal merenyam dan kadang - kadang aku suka like gambar perempuan free hair dan tersembul cleavage kat facebook (melayu terutamanya) . Tapi bila tiba part adik – adik perempuan, ko akan sedar, kenapa mak ko lahirkan ko sebagai anak lelaki, yang pertama antaranya. Kalo abah, ayah ko tak de, ko sebagai anak lelaki merupakan wali untuk akak dan adik perempuan ko.

Ko tak suka adik perempuan ko dilukai, dicabuli jasad dan rohani, dan mengandung anak haram, so ko jangan buat kat anak dara lain. Tuhan maha Adil, jangan sentuh hak orang, dan Tuhan akan jaga hak ko.

No comments:

Post a Comment